Beirut Terjadi Ledakan Yang Sangat Dahsyat

Beirut adalah ibu kota negara Lebanon dan juga menjadi kota terbesar di negara tersebut. Beirut terjadi ledakan dahsyat kembar mengguncang ibu kota Lebanon, Beirut, pada Selasa (4/8/2020) menewaskan puluhan orang dan melukai ribuan warga.

Jumlah korban jiwa diperkirakan bertambah terus mengingat kekuatan ledakan disetarakan dengan tenaga gempa bumi berkekuatan 4.5 skala Richter dan terasa sampai radius 10 km.

Di antara korban tewas adalah Sekretaris Jenderal Partai Kataeb Lebanon.

Markas besar Partai Kataeb, satu partai tertua di negara ini, terletak tepat di sebelah pelabuhan.

Seorang saksi mengatakan kepada Gulf News bahwa sesuatu jatuh dari langit sebelum ledakan yang lain mengatakan mereka bisa mendengar pesawat terbang sebelum ledakan.

“Kami mendengar pesawat terbang, kemudian ledakan, seperti yang biasa kami dengar dalam perang Israel 2006,” kata seorang wanita Libanon kepada Gulf News.

Apakah ada sangkut pautnya dengan israel?

Ledakan-ledakan itu menghancurkan jendela-jendela bangunan di sekitarnya dan menciptakan gumpalan asap  ke langit, kata koresponden AFP.

Kettaneh menambahkan jumlah korban bisa bertambah lebih jauh, dan Palang Merah berkoordinasi dengan Kementerian Kesehatan Libanon untuk mengevakuasi mayat korban karena rumah sakit kewalahan.

Sementara itu, Israel membantah ada hubungannya dengan ledakan.

Seorang pejabat Israel mengatakan kepada media, “Israel tidak ada hubungannya dengan ledakan di Beirut.

Menteri Dalam Negeri Libanon, Brigadir Jenderal Mohamed Fahmy, selama kunjungannya ke Pelabuhan Beirut, didampingi oleh Perdana Menteri Hassan Diab, mengatakan: “Kita harus menunggu investigasi untuk mengetahui penyebab ledakan.”

Fahmy menambahkan, “Informasi awal menunjukkan bahwa bahan-bahan yang sangat eksplosif, yang disita bertahun-tahun yang lalu dari sebuah kapal, meledak di bangsal No.12.”

Jenderal Keamanan Umum Libanon, Abass Ibrahim setelah mengunjungi daerah ledakan mengatakan, “Ledakan itu jelas bukan depot kembang api, tetapi bahan peledak yang sangat disimpan di sana.

Koraytem tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar.

Direktorat Pelabuhan berada di bawah wewenang Kementerian Pekerjaan Umum dan Transportasi.

Ledakan itu terdengar dan terasa hingga Siprus yang jaraknya lebih dari 200 kilometer (180 mil) melintasi Mediterania.

Dewan Pertahanan Tertinggi Lebanon merekomendasikan Beirut mendeklarasikan keadaan darurat selama dua minggu dan menyerahkan tanggung jawab keamanan kepada otoritas militer.

Penyelidikan sedang dilakukan.”

Pernyataannya datang ketika beberapa media lokal melaporkan kembang api sebagai alasan insiden tersebut.

Kantor berita pemerintah Libanon, NNA, dan dua sumber keamanan mengatakan ledakan itu terjadi di daerah pelabuhan tempat ada gudang yang menampung bahan peledak.

Tidak dijelaskan jenis bahan peledak yang memicu ledakan dahsyat ini.

Beirut Terjadi Ledakan Yang Sangat Dahsyat

“Kapal itu benar-benar hancur – kabin lounge, semuanya,” Vincenco Orlandini, seorang anggota awak berusia 69 tahun, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Aku mendengar ledakan dan aku terbang ke seberang lobi, lalu aku mendarat di karpet dan aku beruntung, kurasa itu menyelamatkanku.”

Observatorium Seismologis Jordania mengatakan bahwa ledakan di Beirut setara dengan gempa berkekuatan 4.5 skala Richter.

“Ada korban dan korban di mana-mana – di semua jalan dan daerah dekat dan jauh dari ledakan.”

Tiga jam setelah ledakan, yang melanda tak lama setelah 6 p.m. (1500 GMT), api masih berkobar di distrik pelabuhan.

Memancarkan cahaya oranye di langit malam saat helikopter melayang dan sirene ambulans terdengar di seluruh ibukota.

Beruit terjadi ledakan, pihak KBRI memberikan bantuan.

Ia menambahkan pihak KBRI akan memberikan bantuan bagi mereka yang kesulitan mengakses pasokan makanan.

Duta Besar RI untuk Lebanon, Hajriyanto Thohari, mengatakan pihaknya mengantisipasi kesulitan pasokan makanan dalam beberapa hari mendatang setelah ledakan dahsyat di Pelabuhan Beirut, pada Selasa (04/08), menyebabkan paling tidak 78 orang meninggal dan lebih dari 4.000 lainnya luka-luka, yang telah pastikeren.id kutip dari berbagai sumber

“Kita selama pandemi Covid-19 memang sudah memberi bantuan secara periodik. Kami akan segera, dengan memperhatikan jadwal dan waktu, memberi bantuan yang disesuaikan dengan perkembangan baru ini,” ujarnya.

Dampak ekonomi Hajriyanto mengatakan pemerintah Lebanon tengah mengantisipasi kemungkinan dampak kimiawi dari ledakan amonium nitrat itu.

Menurut keterangannya, gudang yang meledak itu adalah tempat penyimpanan bahan-bahan amonium nitrat yang digunakan untuk keperluan industri.

“Bahan itu harus dijaga ketat. Tidak tahu bagaimana ada info, terkena api. Sampai hari ini belum ada informasi bahwa itu adalah tindakan terorisme, tapi kecelakaan,” kata Hajriyanto.

Saat kejadian ledakan, Hajriyanto menceritakan, ia dan staf di KBRI- yang jaraknya sekitar delapan kilometer dari lokasi kejadian- merasa seperti sedang terjadi gempa bumi dan ledakan yang sangat dekat.

Ambulans Palang Merah dari utara dan selatan negara itu dan lembah Bekaa di timur dipanggil untuk mengatasi korban jiwa yang besar.

Sebelumnya, dua ledakan menghantam kawasan pelabuhan Beirut yang menggetarkan seluruh ibu kota.

Pemerintah setempat langsung menyatakan Beirut sebagai zona bencana, dengan penyelidikan digelar untuk mengungkap siapa yang bertanggung jawab.

Presiden Lebanon Michel Aoun melakukan pertemuan kabinet darurat pada Rabu (5/8) Ia mengatakan keadaan darurat selama dua minggu akan diumumkan menyusul ledakan besar di Beirut.

“Salah satu korban luka adalah WNI yang telah berhasil dikontak KBRI dan saat ini dalam kondisi stabil serta dapat berkomunikasi dengan baik,” demikian keterangan tertulis resmi Kementerian Luar Negeri, Rabu pagi.

Adapun Duta Besar RI untuk Libya Hajriyanto Thohari mengatakan, WNI tersebut saat ini sudah mendapatkan perawatan di rumah sakit.